Credit: Huffington Post

Zetizen.com - Yang namanya pergaulan, mau nggak mau pasti kamu bakal menemukan atau bahkan punya teman yang sifatnya annoying dan nyebelin banget saking rempongnya. Kalau kata orang bule, teman kayak gini itu sebutannya toxic friend, alias teman yang beracun. Ehmm...  tapi bukan literally beracun kayak ular atau kalajengking gitu sih, Guys.

Soalnya, teman kayak gini bukan gigitannya yang beracun, tapi justru omongan atau tingkah lakunya yang selalu sukses bikin suasana jadi nggak menyenangkan, kayak racun yang menyebar gitu deh. But wait, meski kedengarannya teman kayak gini harus banget ada di nomer satu daftar orang paling dihindari, sebenarnya ada loh manfaat positif yang bisa kita ambil dari mereka. Kayak yang berikut ini misalnya.

 

Bikin Style Makin Oke

Seorang toxic friend itu biasanya rajin banget ngomelin penampilan kita. Entah tujuannya apa, ada aja caranya nyari-nyari kekurangan. Entah yang katanya rambut kayak sarang burung, baju nggak matching, bulu ketek balapan sama lengan kemeja, atau... yah banyaklah. Nyebelin banget kan? Tapi sadar ga sih, toxic friend model begini ini sebenarnya bisa berguna loh. Kalau kamu mau sedikit sabar dan mau meladeni dia, wah dia bisa jadi ibarat stylist pribadi mu. Efeknya? Style kamu bisa jadi makin oke tanpa harus repot-repot ngecek halaman fashion magazine berkali-kali deh

 

Bikin Update Info Terkini

Tipikal toxic friend lain yang sering ditemui yaitu temen yang suka ngegosip. Apa aja digosipin, nggak terkecuali kita, temannya sendiri. Kalau lagi sama si B ngomongin si C, kalo lagi sama si C ngomongin si B. Kalau lagi sendiri ngomongin masa depan #eh #samasiapa. Ngeselin kan? Emang. Tapi sisi positifnya, kamu jadi punya sumber informasi yang bisa kamu andalkan kalau lagi perlu sesuatu. Apalagi kalo yang digosipin bukan cuma temen kita aja, tapi juga orang lain atau anak hits yang kita sebelumnya nggak kenal. Kan enak tuh kalau akhirnya kamu bisa lebih mengenal gebetan dengan bantuan gosip barusan.

 

Bikin Banyak Pengalaman

Ada juga toxic friend yang hobinya ngajakin nakal. Yah kayak nakal masih batas wajarnya Yanglek gitu deh. Misalnya ngajak cabut sekolah buat jalan-jalan keluar kota, atau nyoba-nyoba nightlife buat tau rasanya. meski sekilas kedengarannya negatif, sebenarnya pengalaman nakal ini ada gunanya juga loh. Selama kamu bisa jaga diri dan nggak lantas terjerumus, kamu jadi tau gimana caranya bergaul dengan semakin banyak orang. Pastinya, kamu jadi lebih bisa membedakan mana yang baik dan buruk. Atau syukur-syukur, kamu malah bisa mengajak si toxic friend ini kembali ke jalan yang benar.

 

Bikin Mandiri

Salah satu ciri toxic friend adalah, datang di saat butuh dan menghilang saat dibutuhkan. Yup, nggak banyak yang bisa diharapkan dari toxic friend model begini kecuali jadi benalu buat kita. Kalau kata guru biologi, ini namanya simbiosis parasitisme. Ckckck, ribet kan? Emang. Tapi justru karena itu, kita jadi terbiasa menyelesaikan semuanya sendiri dan nggak bergantung sama temen, apalagi temen yang mendadak hilang ketika diperlukan. Kalau kata Gita Gutawa sih biarin aja dehidrasi di gurun Sahara terus hilang di samudra Antartika.

 

Bikin Tebal Telinga

Dan yang terakhir sekaligus manfaat toxic friend yang paling besar, apalagi kalau bukan kita jadi tebal telinga. Yap, keseringan di-judge, dikomen yang jelek-jelek, dan apapun itu yang nggak enak-enak, lama-lama kita jadi biasa kok. Telinga entar bisa tebal-tebal sendiri, sehingga sindiran atau judge mereka udah nggak mempan lagi. Bahkan kita juga bisa lebih dewasa dan lebih penyabar loh! Ini berguna banget kalau nantinya kamu ternyata memilih berkarir jadi pengusaha, artis, atau bahkan terjun ke dunia politik. Kamu jadi lebih terbiasa nggak memperdulikan suara-suara sumbang itu dan bisa lebih fokus sama pekerjaanmu. Wohooo! makasih teman!

 

Edited by: Bogiva

 

Share
Create Your Own Article!